Menteri Keuangan AS Janet Yellen

Menteri Keuangan AS Janet Yellen telah meminta China untuk bergabung dengan Amerika Serikat dalam mengatasi “ancaman eksistensial” perubahan iklim. Dalam pidatonya pada hari Sabtu, Yellen menekankan bahwa kedua negara, sebagai penghasil emisi gas rumah kaca terbesar, berbagi tanggung jawab bersama untuk memimpin dalam aksi iklim. Dia secara khusus mendesak China untuk mendukung Dana Iklim Hijau yang dipimpin AS.

Kunjungan Yellen ke Beijing selama empat hari bertujuan untuk mempererat hubungan kedua negara. Selama perjalanannya, dia bertemu dengan Wakil Perdana Menteri China He Lifeng. Yang menyatakan penyesalan atas insiden sebelumnya yang merenggangkan hubungan AS-China, seperti perselisihan balon mata-mata.

Sejak era mantan Presiden Donald Trump, belum ada kerja sama formal antara China dan AS terkait perubahan iklim. Tahun lalu, China untuk sementara menangguhkan pembicaraan iklim dengan AS setelah kunjungan senior Demokrat Nancy Pelosi ke Taiwan. Wilayah dengan pemerintahan sendiri yang dianggap Beijing sebagai provinsi yang memisahkan diri.

Namun, seruan Yellen untuk berkolaborasi menandakan potensi dimulainya kembali kerja sama. Dia mendesak China untuk bekerja sama dengan AS untuk memerangi perubahan iklim dan mengurangi dampaknya terhadap negara berkembang. Selama pertemuan meja bundar dengan pakar keuangan di Beijing, Yellen secara khusus menyoroti pentingnya dukungan China untuk lembaga yang dipimpin AS seperti Green Climate Fund. Dana ini bertujuan mendukung negara berkembang dalam menghadapi tantangan perubahan iklim dan mengurangi efek negatif yang dihasilkan

“Sebagai dua negara dengan kontribusi emisi gas rumah kaca terbesar di dunia dan investasi terbesar dalam energi terbarukan, kami memiliki tanggung jawab bersama untuk menjadi pemimpin dalam upaya ini,” kata Yellen.

Menteri Keuangan AS

China telah menjadi investor energi matahari terbesar di dunia dan produsen utama panel surya dan turbin angin. Namun, emisi karbon dioksidanya naik 4% pada kuartal pertama tahun ini dibandingkan dengan tahun 2022. Di sisi lain, AS telah menginvestasikan miliaran dolar dalam beberapa tahun terakhir untuk memerangi perubahan iklim. Tetapi juga mengalami sedikit peningkatan emisi. tahun lalu, menurut Badan Energi Internasional.

Sementara Yellen mendorong China untuk berkontribusi pada transisi global ke energi terbarukan. Poin utama perdebatan tetaplah desakan China bahwa itu masih merupakan negara berkembang. Beijing berargumen bahwa tanggung jawab dan beban keuangan dari transisi energi terutama harus ditanggung oleh AS dan Eropa, mengingat kontribusi historis mereka terhadap emisi.

Yellen adalah pejabat senior AS kedua yang mengunjungi Beijing dalam dua bulan terakhir, setelah Menteri Luar Negeri Antony Blinken. Kunjungan ini bertujuan untuk meredakan ketegangan dan memulihkan hubungan antara kedua negara adidaya tersebut. Terlepas dari upaya untuk meningkatkan komunikasi dan keterlibatan, tantangan tetap ada, sebagaimana dibuktikan oleh Presiden Joe Biden yang menyebut Presiden Xi Jinping sebagai “diktator” sehari setelah kunjungan Blinken, yang memicu kemarahan dari Beijing.

Selain itu, sengketa perdagangan antara AS dan China masih belum terselesaikan. Minggu ini, China mengumumkan kontrol ekspor yang lebih ketat pada galium dan germanium, dua bahan penting yang digunakan dalam produksi chip komputer. Mulai bulan depan, izin khusus akan diperlukan untuk ekspor logam-logam ini, dan China, sebagai produsen terbesar dunia, akan menerapkan langkah-langkah ini.

By Love

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *