Para produsen Yunani telah menghadapi tantangan terkait panas yang telah signifikan mengurangi jumlah panen mereka

Eropa Selatan baru-baru ini merasakan kelonggaran dari gelombang panas yang melanda musim panas ini, memberikan bantuan sementara bagi banyak orang. Namun, bagi para pembuat anggur di seluruh benua ini, gelombang panas ini hanyalah bagian dari serangkaian tantangan yang telah mereka hadapi dalam beberapa tahun terakhir. Saat musim panen semakin dekat dan kebun anggur bersiap menghasilkan anggur, dampak sebenarnya dari peristiwa cuaca ekstrem ini mulai terlihat jelas.

Sementara para turis menyejukkan diri di air mancur Mediterania dan penduduk mencari perlindungan dalam ruangan, para pembuat anggur menghadapi kenyataan yang berbeda. Mereka bekerja tanpa henti di ladang, berusaha yang terbaik untuk melindungi tanaman anggur dan buah-buahan berharga. Hasil dari upaya mereka akan bergema di seluruh spektrum industri anggur.

Menurut data dari Komisi Eropa, vitikultur Mediterania, termasuk Spanyol, Italia, Prancis, Portugal, dan Yunani, berkontribusi lebih dari 50% dari produksi anggur dunia dan 55% dari ekspor anggur global.

Pada Bulan Juli, Tantangan Gelombang Panas Parah Melanda Sisilia dan Sardinia

dengan suhu mencapai 48,2°C (118°F), memberikan tekanan pada kebun anggur dan menyebabkan kebakaran hutan. Asosiasi pembuat anggur Sisilia, Assovini Sicilia, melaporkan dampak ganda yang dialami oleh kebun anggur. Hujan lebat pada Mei dan Juni menyebabkan munculnya kutu tepung pada tanaman, diikuti oleh panas ekstrem pada Juli yang membahayakan kesehatan dan kualitas buah anggur. Agronom memperkirakan potensi penurunan produksi hingga -40%. Meskipun mengalami kemunduran, harapan tetap ada untuk perbaikan seiring dengan stabilnya suhu.

Panen di Sisilia, yang merupakan yang terpanjang di Italia, akan dimulai sepuluh hari lebih lambat tahun ini. Filippo Buttafuoco dari Cantine Settesoli menyatakan, “Kualitas buah anggur sangat baik karena kami berhasil mengendalikan kutu tepung, tetapi panas dalam beberapa minggu terakhir menyebabkan kerugian produksi mendatang sebesar 40%. Seiring dengan penurunan suhu, buah anggur yang tidak terbakar mulai pulih, yang berpotensi mengurangi penurunan secara keseluruhan. Kami berhasil mengatasi masalah kutu tepung dengan bantuan pondok cuaca yang dapat secara elektronik mengindikasikan kemungkinan penyakit, menghindari kerusakan yang tidak dapat diperbaiki.”

Coldiretti Italia

Memperkirakan panen anggur 2023 bisa 14% lebih kecil dibandingkan dengan 2022, berpotensi menghasilkan sekitar 43 juta hektoliter. Coldiretti menyoroti variasi regional, dengan daerah pusat dan selatan menghadapi penurunan hingga 50% di beberapa wilayah. Wilayah utara, yang bertanggung jawab atas 65% produksi anggur Italia, tampak lebih stabil meskipun mengalami badai es baru-baru ini.

Yunani melawan suhu tinggi dan kebakaran hutan selama gelombang panas terburuknya pada bulan Juli. Para produsen Yunani telah menghadapi tantangan terkait panas yang telah signifikan mengurangi jumlah panen mereka. Pada tahun 2022, panen mereka turun 29%, menurut laporan Outlook Produksi Anggur Dunia tahunan dari Organisasi Internasional Anggur dan Anggur.

Prancis berupaya pulih dari kehancuran tahun 2022 akibat gelombang panas yang menyebabkan berbagai kebakaran hutan. Tahun ini, meskipun gelombang panas dan kekeringan, sebagian besar wilayah melaporkan masalah anggur yang minimal. Kementerian Pertanian Prancis baru-baru ini mengatakan panen 2023 terlihat menjanjikan, dengan hasil sedikit di atas tahun sebelumnya. Jika proyeksi ini terwujud, Prancis dapat menggeser Italia dari posisi teratas dalam hal produksi anggur global.

Spanyol dan Portugal di Semenanjung Iberia Memiliki Cerita yang Berbeda

Portugal, yang dilindungi oleh efek antiklon Azores, sebagian besar menghindari dampak gelombang panas musim panas ini. Meteorolog memberikan kredit atas suhu tinggi rata-rata di daerah penghasil anggur. Instituto da Vinha e do Vinho Portugal merilis laporan yang memproyeksikan peningkatan produksi anggur sebesar 8% untuk tahun 2023 berdasarkan kualitas tinggi buah anggur di negara ini.

Di Spanyol, curah hujan rendah dan suhu tinggi mendorong pertimbangan panen awal. Federasi Anggur Spanyol mengusulkan memulai panen tujuh hingga sepuluh hari lebih awal tahun ini. Wilayah terbesar Spanyol, Castilla-La Mancha, memperkirakan penurunan produksi anggur Spanyol sebesar 10% untuk tahun 2023 akibat kekeringan dan panas.

Sebagai kesimpulan, prospek produksi anggur di kawasan Mediterania selatan, yang paling terdampak oleh gelombang panas, bervariasi. Spanyol dan Italia memproyeksikan penurunan, sementara Prancis mengantisipasi pertumbuhan. Meskipun dihadapkan pada tantangan, semua wilayah mengutamakan produk berkualitas tinggi dengan menekankan keunggulan.

Saat tantangan iklim semakin intens, para pembuat anggur beradaptasi untuk menjaga keberlanjutan industri dan kerajinan mereka.

By Love

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *